oleh

Turbulensi Pesawat Boeing Air Europa, Mendarat Darurat di Brasil

-Berita, Viral-13 Dilihat

infoberitadunia – Sebuah pesawat Boeing Air Europa melakukan pendaratan darurat di Brasil pada hari Senin, setelah beberapa orang dilaporkan terluka akibat “turbulensi kuat”, dalam penerbangan dari Madrid ke Montevideo.

“Pesawat 787-9 Dreamliner dialihkan ke bandara Natal di timur laut Brasil dalam perjalanan menuju ibu kota Uruguay,” kata maskapai Spanyol itu di X, seraya menambahkan bahwa penumpang yang mengalami cedera “sedang menerima perawatan.”

Dikutip AFP, Kementerian luar negeri Uruguay mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa penumpang yang membutuhkan perawatan medis telah dibawa ke rumah sakit Monsenhor Walfredo Gurgel di Natal. Beberapa penumpang juga telah dipulangkan.

Sumber diplomatik Uruguay mengatakan kepada AFP bahwa ada sekitar 25 dan 30 orang terluka, namun jumlah tersebut belum final.Sebagian besar mengalami “trauma ringan” dan pada pandangan pertama, tidak ada nyawa yang terancam.

Air Europa mengatakan pesawat akan berangkat dari Madrid Senin malam untuk menjemput penumpang di Natal dan melanjutkan perjalanan ke Uruguay.

Sebelumnya pada bulan Mei, seorang pria Inggris berusia 73 tahun meninggal dunia dan beberapa penumpang serta awak lainnya menderita cedera tengkorak, otak, dan tulang belakang ketika pesawat Boeing 777 Singapore Airlines mengalami turbulensi parah dalam penerbangan dari London dan terpaksa melakukan pendaratan darurat di Bangkok.

Turbulensi yang lebih buruk

Para pakar keselamatan udara mengatakan penumpang sering kali kurang memperhatikan penggunaan sabuk pengaman, sehingga membahayakan jika pesawat mengalami turbulensi yang tidak terduga.

Para ilmuwan juga mengatakan bahwa apa yang disebut turbulensi udara jernih, yang tidak terlihat oleh radar, semakin memburuk karena perubahan iklim.

Sebuah studi tahun 2023 menemukan durasi tahunan turbulensi udara jernih meningkat sebesar 17 persen dari tahun 1979 hingga 2020, dengan kasus yang paling parah meningkat lebih dari 50 persen.

Insiden hari Senin ini adalah drama terbaru yang melibatkan pesawat Boeing, setelah panel badan pesawat Alaska Airlines 737 MAX meledak pada bulan Januari serta dua kecelakaan pada tahun 2018 dan 2019 yang menewaskan total 346 orang.

Pada bulan Maret, raksasa penerbangan AS mengumumkan kepergian CEO Dave Calhoun, karena menghadapi pengawasan ketat pada standar keselamatan dan manufaktur.

Perusahaan tersebut mengumumkan pada hari Senin sebelumnya bahwa mereka telah mencapai kesepakatan untuk membeli subkontraktornya, Spirit, dalam sebuah langkah yang dikatakannya akan meningkatkan keselamatan dan kontrol kualitas.

Boeing minggu ini juga menghadapi titik balik penting dengan Departemen Kehakiman, yang menyimpulkan pada bulan Mei bahwa perusahaan tersebut dapat dituntut karena melanggar perjanjian penundaan penuntutan tahun 2021 yang dicapai menyusul dua kecelakaan fatal 737 MAX.Seorang pengacara keluarga korban mengatakan pada hari Minggu bahwa DOJ menawarkan Boeing kesepakatan pembelaan yang akan memungkinkannya menghindari persidangan. Keluarga korban telah meminta agar Boeing dan para eksekutifnya dituntut secara pidana, serta meminta denda hampir US$25 miliar.